Seberapa Haram Alkohol Sebetulnya?

Karena akhir – akhir ini isu halal/haramnya makanan/minuman lagi rame, terutama isu “Solaria gak halal” dan “Ahok bilang bir bukan miras karena alkoholnya sedikit”, gw mau ngoceh dikit yak soal sebuah hal yang udah ada di kepala gw bertahun – tahun tapi belom pernah gw keluarin dari kepala gw

boleh kan? boleh kan?

Kalo gak boleh yaudah sih gak usah diterusin bacanya kok repot :p

Waktu gw jaman kuliah, pas materi pelajaran agama Islam, ada perdebatan antara temen sekelas gw dan dosen gw soal seharam apa Alkohol, temen gw bilang:

“Alkohol itu haram no matter what, jangankan minuman beralkohol, bikin kue pake rum ataupun pake parfum yang mengandung alkohol aja sebetulnya haram”

Sementara dosen gw bilang:

“Yang haram itu mabuknya, kalau kamu gak mabuk ya gak haram”

Secara pas itu status gw adalah teis gak pedulian gw gak ambil pusing buat ikutan mereka debat, tapi belakangan pas gw baca2 sejarah soal Islamic Golden Age, gw rasa gw nemuin jawabannya:

Alkohol itu gak haram, kecuali lo pake buat memabukkan diri.

Seperti biasa gw akan mulai dari definisi dulu, sesuai pelajaran kimia kita jaman SMA, kita sepakat ya bahwa definisi Alkohol adalah senyawa rantai karbon yang di ujungnya ada -OH.

Sepakat kan? Sepakat kan? Lanjut.

Sekarang kita lihat lagi, kapankah Alkohol mulai dikenal manusia?

Di Eropa, Timur Tengah sampai Asia Timur, sejak abad sebelum masehi sudah dikenal beberapa jenis minuman yang mengandung Alkohol dan memabukkan, mulai dari anggur, khamr sampai arak udah dikenal sama berbagai peradaban.

Tapi mereka belum kenal tuh yang namanya Alkohol, mereka cuma tau itu bikin mabuk, titik. Gak tau ada komposisi apa di dalemnya, karena ilmu kimia (ataupun alkemi, pendahulunya) belum sampai situ.

Nah, pas Islamic Golden Age, para ilmuwan – ilmuwan jaman itu kan kurang kerjaannya bukan main tuh, segala hal mereka riset hingga menghasilkan berbagai temuan penting dan luar biasa bagi dunia, di situlah mereka baru menemukan adanya zat bernama Alkohol, termasuk cara membuatnya.

note: notice gak bahwa semua hal berbau ilmiah yang depannya “Al” itu bikinan Islamic Golden Age? Contoh: Al-jabar, Al-goritma, Al-kaline dan termasuk juga Al-kohol (Al-kuhl)

Nah, ketika mereka menemukan Alkohol apa mereka langsung bilang itu haram? Ya nggak. Prinsip mereka yang diharamkan dalam Quran itu kan khamr, dan prinsip mereka khamr mengacu pada sifat “memabukkan”-nya, bukan sama komposisi di dalamnya.

Alkohol adalah salah satu produk paling penting dalam kemajuan Islam di era itu, berkat Alkohol dan teknik ekstraksi wangi dari tumbuh – tumbuhan, mereka berhasil bikin minyak wangi terbaik sepanjang sejarah sampai saat itu, dan itu jadi komoditi ekspor gede – gedean ke cina, eropa dan afrika, salah satu penyokong ekonomi yang bikin maju mereka.

Di luar itu, tentara Muslim di jaman itu yang begitu perkasa ketika bertempur melawan musuh – musuhnya, salah satu rahasianya adalah minum ramuan khusus yang digunakan untuk meningkatkan stamina dan konsentrasi, dimana salah satu bahannya adalah Alkohol.

Jadi, kalau menurut gw sih, berkaca kepada sejarah, yang diharamkan adalah apa yang memabukkan, bukan spesifik bahan Alkohol itu sendiri, jadi kalo ditanya komentar Ahok bener apa salah pas dia bilang bir itu bukan minuman keras, ya pikir aja sendiri, kadar Alkohol di bir itu cuma 5%, kaliin deh sama total massa yang cuma 300 gram-an cairan dalam sebotol/sekaleng bir, cuma ada 15 gram alkohol di situ, bikin mabok gak?

Kalo argumennya “kalo minum sekaleng mungkin nggak, tapi kalo banyak kan mabok”, ya minum air putih kalo seliter juga mabok, cobain aja deh minum aqua seliter terus beraktivitas, apa gak mabok karena kembung tuh?

Ini pemikiran gw dulu aja sih, sekarang ya udah gak ngaruh juga buat gw, toh gw mau minum ya minum aja, tapi in case ada yang tertarik buat mempertimbangkan halal/haramnya Alkohol dari sudut pandang ini ya silahkan, kan banyak tuh pengen makan kue pake rum tapi takut haram karena ada Alkoholnya.

Sekian ocehan singkat gw, kalo ada salah fakta atau logical fallacy mohon dikoreksi 😉

Updated:

Berdasarkan diskusi di sesi komentar saat post ini gw bikin di notes Facebook, ada beberapa masukan soal bagaimana memandang kehalal/haraman Alkohol:

  • Ada sebuah hadits yang menyatakan bahwa Rasul pernah mengkonsumsi cuka, dimana cuka sendiri adalah hasil fermentasi yang mengandung Alkohol, disini ditunjukkan bahwa haram/halal memang bukan semata – mata karena Alkohol
  • Salah satu cara mudah menentukan sebuah zat (baik beralkohol maupun tidak) haram atau tidak adalah dengan melihat trend dari zat tersebut, jika zat tersebut cenderung membuat mabuk (mis: vodka, whiskey, etc) ya sebaiknya dianggap haram, tapi kalau tidak (mis: durian, tape) ya berarti bisa dianggap halal
Iklan