Sains Perlu Bukti, Iman Tidak

Penulis:

‘ateis menuhankan otak, ateis menuhankan logika, ateis menuhankan
sains’. Itu adalah sebagian dari kata-kata yang sering di lontarkan
para teis kepada ateis.

Sains menjelaskan bahwa bumi itu bulat, atau lebih tepatnya elips.
Walaupun anda tidak percaya terhadap pernyataan ini tidak akan membuat
fakta bahwa bumi itu
berbentuk elips berubah menjadi berbentuk datar. Sains tak butuh orang
percaya atau tidak percaya. Sains membutuhkan bukti atau
fakta empiris. Fakta empirislah satu-satunya
yang dibutuhkan sains. Dan sains tidak pernah memberikan claim,
pernyataan yang diberikan pun didasari bukti-bukti valid.

Virus, kuman, elektron, proton, atau banyak hal lainnya secara fakta
tidak dapat ditangkap oleh pancaindra manusia. Tapi, sains bisa
membuktikannya bahwa semua itu memang real/ nyata. Pancaindra tidak
mampu menjangkaunya, tapi alat bantu kehidupan manusia bisa
menjangkaunya. Kini kita tahu bahwa objek-objek tersebut memang
terbukti ada. Bukti-lah kuncinya, bukan klaim. Bisa saja seseorang
mengklaim ini dan itu, karena ini dan itu tersebut tercantum dalam
sebuah buku suci, tapi jika tidak ada bukti yang menyertainya,
bagaimana bisa hal tersebut disebut real/ nyata. Patokannya adalah
bukti. Alangkah bodohnya jika kita meyakini sesuatu tapi tidak
memiliki bukti.

Mengklaim itu mudah, tapi membuktikannya itu yang susah. Klaim luar
biasa membutuhkan bukti luar biasa itu kata Carl Sagan (eh benar kan?.
Mengklaim bahwa perahu nuh itu ada, musa menyeberang laut merah dengan
membelahnya itu terjadi, dan bulan pernah terbelah 2 dan menyatu
kembali, itu adalah mudah. Tapi, jika tidak ada bukti kuat yang
mendukung klaim ini, bagaimana kita bisa membedakannya dari dongeng
atau bukan dongeng? Dongeng tidak butuh bukti dan tidak ada yang
menuntut bukti. Adakah yang menuntut sapu terbang dalam novel Harry
Potter itu nyata atau tidak? Tidak ada. Adakah yang menuntut manusia
hobita dalam The Lord of The Ring itu nyata atau tidak? Tidak ada.
Adakah yang menuntut kantung ajaib dalam film doraemon itu nyata atau
tidak? Tak ada kewajiban untuk membuktikan. Ya namanya juga dongeng.
Dongeng tak butuh orang repot-repot membuktikannya. Dongeng memang tak
ada bukti. Semua mengetahuinya. Sesuatu dianggap nyata membutuhkan
bukti. Dongeng tak butuh bukti. Karena tidak ada bukti, dongeng
bukanlah sesuatu yang nyata.

Dan ada lagi kalimat yang sering saya dengar dari teis:
A: Kitab suci agama saya saya benar
B: apa buktinya?
A: sebab tertulis dalamnya bahwa kitab suci ini benar.

Gimana sih, mengklaim sendiri, lalu menyatakan benar sendiri.
Bagaimana mungkin sumber pembenarnya dari kitab sucinya sendiri. Jeruk
makan jeruk lah yah. Bisakah kitab suci membuktikan klaim kebenaran
dengan bukti di luar dirinya? Tentu saja bisa. Saya sangat yakin bahwa
hal tersebut bisa dilakukan. Jika sudah ada bukti, ya selanjutnya
adalah tinggal mengumumkan bukti tersebut agar bisa dinilai
keabsahannya secara lebih seksama. Mengclaim sana-sini seperti yang
sering dilakukan para teis

Tapi, kembali ke judul tulisan ini bahwa sains memang membutuhkan
bukti, tapi iman tidak. Jelas sudah bahwa keduanya memiliki paradigma
yang berbeda.
Ateis = tidak percaya tuhan, lalu bagaimana bisa menuhankan sains?
Kalau menuhankan sains bukan ateis dong namanya πŸ™‚

Iklan

Ada Apa Dengan Miss World?

Oke, karena biasanya saya bikin tulisan temanya selalu menjawab pertanyaan, boleh ya sekali – sekali gantian saya yang nanya πŸ˜€

Jadi ceritanya saya penasaran kenapa semua orang heboh dengan diadakannya event Miss World tahun di Bali dan Jakarta sampai ramai – ramai menolak di social media dengan diwarnai berbagai kelucuan yang entah sengaja atau tidak sengaja terjadi.

Dalam artikel ini, saya ingin mencoba melemparkan beberapa alasan yang menurut saya masuk akal dan juga argumen saya kenapa alasan tersebut sebetulnya tidak cukup kuat untuk menolak Miss World, kalau sekiranya argumen saya salah ataupun sebetulnya alasannya di luar hal – hal yang saya kemukakan ini, silahkan ditanggapi di sesi komentar.

Kalau tidak ya sudah sih gak usah banyak protes, mau nonton ya nonton, gak suka ya gak usah nonton, gitu aja kok repot. :p

Alasan Penolakan 1: Miss World adalah ajang pamer aurat!

Ciyush?
Miapah?

Maksudnya ajang pamer aurat itu model – model kontes bikini kayak gini yak:

Oke, kalau itu masalahnya, saya punya 3 argumen untuk menjawabnya:

  1. Kalau anda takut bahwa ini akan menjadi ajang semi pornografi, saya jamin nggak deh, kecuali Kate Upton ikut kontes bikini di Miss World saya jamin kontes bikini itu jauh dari kata porno.Β 
  2. Kalaupun memang ada yang sebentuk dengan Kate Upton ikut Miss World tahun ini dan kontes ini jadi ajang pornografi pun saya lantas tidak melihat masalahnya dimana, sejauh ini saya masih berpendapat bahwa pornografi bukanlah sesuatu yang buruk (baca juga: https://andabertanyaateismenjawab.wordpress.com/2013/08/26/agama-maksiat-dan-bencana-nasional )
  3. In case anda gak update, PANITIA DAN PEMDA BALI UDAH BOLAK – BALIK KONFIRMASI BAHWA GAK ADA KONTES BIKINI DI MISS WORLD TAHUN INI. (baca: http://regional.kompas.com/read/2013/08/27/1707308/Panitia.Pastikan.Miss.World.Tanpa.Bikini )

Masih mau protes soal aurat – mengaurat meskipun gak ada kontes bikini? Mau bilang kalau niat nutup aurat maka kontes bikini harusnya semua pakai Burqa gitu? To be fair kalau begitu harusnya anda menuntut semua stasiun televisi dibubarkan karena tidak stasiun TV yang acaranya menggunakan standar β€œmoral” demikian.

Atau solusi lebih mudah, bagaimana kalau anda jual saja TV anda biar tidak repot?

Alasan Penolakan 2: Miss World Adalah Ajang Eksploitasi Wanita!

Apanya yang dieksploitasi?

Sebelum membahas lebih jauh, saya tanya dulu deh, apa sih bedanya dengan kontes bakat lainnya, misalnya Indonesian Idol atau JKT48 gitu?

Ya, Miss World ini sesederhana kontes bakat saja, tidak ada bedanya dengan Indonesian Idol, bedanya Indonesian Idol yang dilihat kemampuan bernyanyi, ini yang dilihat adalah kecerdasan (brain), kecantikan (beauty) dan sikapnya (behaviour).

Jadi jika anda bicara bahwa Miss World mengeksploitasi kecantikan wanita demi meraup Dollar dan kepentingan bisnis organisasi Miss World, ya dengan standar yang sama berarti Indonesian Idol mengeksploitasi kemampuan bernyanyi para pesertanya dan anda gak protes kan tentang Indonesian Idol?

Kenapa coba anda gak protes?
Karena anda menyukainya?

Terus kalau ada orang lain sukanya sama Miss World gak boleh gitu?
Semua orang seleranya harus sama dengan anda?

Terus kalau anda gak suka sama JKT48 nanti kalau mereka konser lagi anda mau demo lagi gitu nolak konser JKT48?

Alasan 3: Miss World Merendahkan Wanita

Atau versi lengkapnya β€œMiss World merendahkan wanita yang tidak sesuai sama standar Miss World”.

Sesuai yang saya tulis di atas, Miss World dan kontes kecantikan sebangsanya mengklaim bahwa mereka menilai seorang wanita dari 3 hal, yaitu brain, beauty dan behavior, nah lantas kalau begitu apa kabar nasibnya wanita yang tidak cerdas, tidak cantik, maupun tidak santun?

Dengan adanya kontes semacam Miss World ini yang mengkampanyekan standar penilaian wanita sebagai 3 hal tersebut, maka wanita yang tidak cerdas, cantik maupun santun akan dinilai sebagai warga kelas dua di masyarakat dong?

Kalau sudah begitu, lantas bagaimana dengan karakter – karakter lain yang sebetulnya juga baik untuk dimiliki seorang wanita tapi tidak masuk ke 3 kategori itu? Kasihan kan wanita – wanita itu jadi dipandang rendah hanya karena mereka tidak cerdas, cantik maupun santun, padahal mereka itu sebetulnya patuh pada orang tua, peduli lingkungan, taat hukum dan rajin menabung?

Oke, untuk bagian ini kita bagi 2 deh, pertama: apakah menurut anda kecerdasan, kecantikan dan sikap bukanlah kualitas dari seorang wanita?

Yakin anda wanita cerdas gak patut dihargai?
Yakin anda wanita wanita santun gak patut dihargai?

Dan tentu saja:
Yakin anda wanita cantik gak patut dihargai?

Nah ini agak ribet nih, ini sebetulnya salah satu point yang paling banyak diprotes orang, konon katanya kapitalisme telah menjual image kecantikan sebagai nilai tertinggi dari harga diri seorang wanita.

Tapi yakin dunia ini jadi begini hanya karena kapitalisme?

Yakin manusia di masa lalu sebelum era kapitalisme tidak menilai kualitas utama perempuan dari fisiknya?

Pernah dengar mitologi Yunani soal Medusa?

Sebelum dikutuk menjadi monster berambut ular, Medusa adalah seorang pendeta wanita cantik penjaga kuil Athena. Ia wanita yang selain cantik, juga cerdas dan sangat taat kepada Athena sebelum akhirnya Ia diperkosa oleh Poseidon karena menolak cintanya.

Pertanyaannya adalah, memangnya Poseidon jatuh cinta pada Medusa karena dia cerdas? Atau karena dia taat? Ya jelas tidak, satu – satunya alasan Poseidon jatuh cinta pada Medusa adalah karena kecantikannya. Jadi budaya dimana kita menilai seorang wanita dengan menitik beratkan pada fisiknya saja.

Tidak usah jauh – jauh, awal abad ke 20 masyarakat barat masih menganggap tidak sopan seorang wanita yang mengomentari urusan politik atau ekonomi, jadi jangankan kecerdasannya dihargai, menunjukkan kecerdasan saja dianggap tidak sopan, apa lagi yang mau dinilai dari seorang wanita dalam budaya seperti itu kalau bukan semata – mata kecantikannya?

Jadi kalau menurut saya, Miss World ataupun kontes kecantikan manapun sebetulnya tidak merendahkan wanita manapun, budaya kita memang sudah ribuan tahun menganggap wanita sepele kok, lihat saja bagaimana Taliban menembak seorang anak kecil wanita hanya karena Ia ingin cerdas, kurang meremehkan apa lagi dunia kita terhadap kaum wanita?

Kebudayaan kita seratus tahun terakhir memang perlahan mulai bersahabat kepada wanita, namun memang belum seutuhnya berpihak secara fair bagi pria dan wanita, dan saya rasa Miss World, Miss Universe ataupun Putri Indonesia dan sebangsanya jelas bukan sebuah faktor yang justru memundurkan usaha tersebut bukan? Jadi dimana masalahnya?

Alasan 4: Apa kata dunia kalau sampai tahu Indonesia menyelenggarakan event Miss World?

Apa coba?
Seriusan saya beneran nggak tau.

Apakah reaksi kita berubah kepada Cina ketika mereka menyelenggarakan Miss World tahun lalu? Atau apakah reaksi kita berubah kepada Turki ketika mereka memenangkan Miss World tahun 2002? Lantas bakal bagaimana reaksi dunia? Dan β€œdunia” yang anda maksud itu siapa? Negara – negara Asia? Amerika? PBB?

Alasan 5: Miss World tidak sesuai dengan budaya timur

Ini saya setuju sekali, karena dalam budaya timur memang seharusnya wanita itu cukup menjadi pajangan suami saja, tidak perlu ikut kontes – kontesan semacam ini.

Penutup

Adakah yang terlewat? Sesuai yang saya tulis di awal, jika ada argumen saya yang salah silahkan dikoreksi, jika ternyata alasannya di luar 5 hal yang saya kemukakan di atas ya silahkan juga disampaikan. πŸ˜‰